Jumat, 03 Oktober 2014

Menelusuri Jejak "Bajingan Kalian Semua" Adian Napitupulu

Ada yang belum tahu kalau Adian Napitupulu dikabarkan bersikap kasar dengan ngetwit "Bajingan kalian semua!" di Twitter? Saya yang tidak gaul ini baru tahu tadi pagi lewat Facebook. Kabar tersebut saya dapatkan lewat sebuah gambar di Facebook seperti yang bisa dilihat pada Gambar 1.

Gambar 1: Bajingan kalian semua!
Terdengar kasar, bukan? Apalagi bila yang mengucapkannya adalah anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), sikap kasar seperti itu semakin sulit diterima banyak orang. Apalagi bagi orang-orang yang sudah terlanjur antipati dengan anggota DPR atau dengan Adian Napitupulu (dan partai yang mendukungnya), sikap kasar ini kemungkinan besar akan menjadi semacam katalisator yang memancing cemoohan.

Kabar seperti ini biasanya ibarat angin lalu bagi hidup saya, tapi insting saya untuk melakukan klarifikasi sedang menyala. Saya langsung saja mengunjungi akun Twitter Adian Napitupulu (https://twitter.com/AdianNapitupulu). Saya coba telusuri timeline Adian Napitupulu, tapi yang saya temukan justru penyangkalan seperti yang terlihat pada Gambar 2 dan Gambar 3.

Gambar 2: Penyangkalan Adian Napitupulu 1
Gambar 3: Penyangkalan Adian Napitupulu 2
Pertanyaannya adalah apa mungkin ada akun palsu? Apa mungkin ada 2 (dua) akun yang menggunakan nama pengguna yang persis sama? Bukankah itu tidak diperbolehkan oleh Twitter? Jawabannya adalah "mungkin saja" karena huruf "L" kecil dan "i" besar itu memiliki bentuk yang sama di interface (antar muka) Twitter. Kondisi ini tidak hanya berlaku di Twitter. Facebook, Google+, antar muka aplikasi-aplikasi browser, antar muka aplikasi-aplikasi di Android, dan berbagai antar muka lainnya menggunakan jenis huruf yang sama seperti antar muka Twitter.

Pertanyaan berikutnya adalah apa memang benar ada akun palsu? Jangan-jangan ini semua hanya propaganda untuk menutupi aib pemilik akun yang bersangkutan. Untuk menjawab pertanyaan ini, penelusurannya pun saya lanjutkan.

Saya memulai penelusuran saya dengan mencari "bajingan kalian semua" menggunakan fitur pencarian di Twitter; bukan lewat Google. Hasilnya? Sudah muncul terlalu banyak twit yang berisi kata-kata tersebut sehingga penelusurannya menjadi sulit.

Petunjuk berikutnya yang saya gunakan adalah "parikecrit". "parikecrit" ini adalah nama akun Twitter yang dikatai "muka ndeso" oleh Adian Napitupulu seperti yang terlihat pada Gambar 1. Sayangnya di akun @parikecrit itu pun saya tidak menemukan petunjuk yang berarti. Akhirnya saya mencoba mencari "parikecrit" menggunakan fitur pencarian di Twitter. Hasilnya? Saya menemukan akun lain yang mengkutip twit terkait dari parikecrit sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4: Twit parikecrit yang dikutip oleh hampirpunah
Untuk memastikan dugaan akun palsu, saya langsung copy semua teks dalam twit hampirpunah itu dan paste ke aplikasi Notepad. Hasilnya? Ilusi yang muncul akibat tertukarnya huruf "L" kecil dan "i" besar itu terbukti sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 5. Pada gambar tersebut, kita dapat melihat dengan jelas nama akun "adiannapitupuiu"; bukan "adiannapitupulu" (sengaja saya tulis dalam huruf kecil untuk memperjelas perbedaannya).

Gambar 5: Twit hampirpunah versi Notepad
Yang berikutnya saya cek adalah "Syakiransa". "Syakiransa" ini adalah akun yang dikatai "ngemeng" oleh Adian Napitupulu seperti yang terlihat pada Gambar 1. Berbeda dengan parikecrit, twit terkait dari Syakiransa ini masih bisa ditelusuri di akunnya. Saya berhasil menemukan twit balasan atas twit "ngemeng" tersebut sebagaimana terlihat pada Gambar 6. Versi tmi.me dari twit tersebut bisa dilihat pada Gambar 7.

Gambar 6: Twit balasan Syakiransa
Gambar 7: Twit balasan Syakiransa versi tmi.me
Dari Gambar 7 saja kita bisa langsung melihat "adiannapitupuiu"; bukan "adiannapitupulu". Untuk memastikannya, saya pun melakukan proses copy-paste yang sama dengan yang saya lakukan pada twit hampirpunah sebelumnya. Lagi-lagi saya menemukan bahwa yang digunakan adalah nama akun "adiannapitupuiu" sebagaimana terlihat pada Gambar 8.

Gambar 8: Twit balasan Syakiransa versi Notepad
Bagi saya, temuan-temuan saya di atas memastikan bahwa telah terjadi fitnah. Saya pribadi bukan bermaksud membela orang yang difitnah. Saya pun tidak bermaksud menunjuk siapa pun yang melakukan fitnah. Saya hanya memang tidak suka melihat fitnah bertebaran karena fitnah itu memang lebih kejam daripada pembunuhan. Kalau bisa, saya bahkan ingin menjadi orang yang mencegah terjadinya fitnah. Sayangnya bola salju yang digulirkan sudah terlanjur besar dan sulit untuk dihentikan. Sulit dihentikan atau malah tidak mungkin dihentikan? Entahlah.

Satu hal yang pasti, saya berusaha semaksimal mungkin untuk tidak menjadi orang yang suka menebar fitnah. Hal itu memang bertentangan dengan prinsip hidup yang saya jalani. Hal itu pula yang menjadi alasan utama kenapa saya akhirnya melakukan penelusuran di atas dan meluangkan waktu saya untuk menuangkan hasilnya dalam tulisan ini.

Pelajaran yang bisa diambil dari peristiwa ini adalah melakukan klarifikasi itu penting; sepertinya kita perlu membiasakan hal itu. Jelas bahwa sumber informasi yang terpercaya sekalipun, misalnya teman kita yang sangat jujur, mungkin saja salah memahami sebuah informasi sehingga informasi yang salah itu dianggap benar dan diteruskan kepada kita. Akan lebih baik menahan informasi yang belum pasti kebenarannya daripada mengambil risiko melakukan fitnah atau menyesatkan orang lain. Dengan sikap seperti itu, paling tidak kita sudah mengambil satu langkah ke depan untuk menjadikan kehidupan ini lebih baik.

Edit (3 Oktober 2014 20:55):
Saya sudah menyempatkan diri untuk mengunjungi akun Twitter "adiannapitupuiu" dan isinya kosong melompong seperti yang terlihat pada Gambar 9. Gambar tersebut lupa saya cantumkan dalam tulisan di atas.

Gambar 9: Akun Twitter adiannapitupuiu
Sekian.

20 komentar:

  1. Bener banget brow..kayaknya gak mngkin si,orang baru jadi anggota dewan mask ngomong kotor d depan publik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dalam kasus ini, mungkin atau tidak mungkin menjadi tidak relevan buat saya. Saya pribadi hanya melakukan klarifikasi terlepas dari mungkin atau tidaknya Adian Napitupulu mengucapkan kata-kata kotor di depan publik.

      Hapus
  2. Anda jangan memfitnah orang. Bung Adian ini orang yang hebat. Dia adalah musuh. musuh bagi para koruptor dan mafia merah putih. Memang, anda butuh uang untuk menghidupi keluarga anda. Tapi, carilah uang dengan cara yang halal :) agar perut anakmu tidak dipenuhi belatung ;).
    Sekian

    BalasHapus
    Balasan
    1. baca sampe kelar bos, tipikal orang Indo banget ini, baca belom kelar, belom juga paham udah komen aje *cape dah

      Hapus
    2. Sudah diklarifikasi oleh ybs di bawah, Mas.

      Sama-sama Anonim jadi bingung. :)

      Hapus
  3. Mas Anonim, terima kasih utk pembelaan anda buat Adian. Tapi mas Amir Syafrudin(penulis) ini baik. Dia mencari dan mengungkapkan kebenaran. Semoga semakin banyak orsng2 seperti kalian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harapan saya pun akan lebih banyak orang yang mendahulukan klarifikasi sebelum menyebar informasi. Semoga kita menjadi bagian dari orang-orang seperti itu.

      Hapus
    2. hahaha mas kebenaran, maksud saya "anda" yang saya tulis sebelumnya itu untuk orang yang bikin twit palsu bung adian. terimakasih banyak bung amir!

      Hapus
  4. Kebenaran adalah kebenaran, selihai apapun kejahatan pasti akan terbongkar, Adian adalah ancaman bagi mereka dan pasti akan ada konspirasi lainnya lagi buat ngejatuhin "lae Napitupulu

    BalasHapus
  5. Penelusuran yang bagus broo. Salut!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih atas apresiasinya. :)

      Hapus
  6. Saya sangat tidak suka dgn orang yg namanya adian ini.tp sy jg tidak suka dan anti fitnah.tidak benar dan benar2 tidak.

    BalasHapus
  7. Pertanyaannya apa tidak mungkin akun asli n palsu ini dikendalikan satu orang yg sama? Hanya tanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin saja, tapi saya tidak terlalu memikirkan kemungkinan itu. Yang membuat saya penasaran justru kenapa sejak awal @parikecrit dan @Syakiransa itu bisa salah mention.

      Hapus
  8. Menarik untuk menyimak twit nya bang adian nih ... gaya baru negoisiasi kayaknya hehehe

    BalasHapus
  9. Analisis bagus. Keep up utk kebenaran.

    BalasHapus
  10. Bung Adrian ini emang orangnya agak ceplas ceplos,.cuma kalo untuk tutur bahasa sepertinya bukan dia.. dy org cerdas

    BalasHapus
  11. itu 2 akun pari sama syakir, sekongkol sama akun palsu tadi.. kejahatan dunia maya kyk gini udah biasa.. kalo mau di telaah lebih dalam silahkan gan.. :) (*PS bukan memfitnah tapi memang sudah ada sejak lama masalah ini teroorganisir)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau sekongkol atau memfitnah Adian, kenapa yang akun palsunya itu (sekali lagi yang akun palsunya-yang dicantumkan di artikel), gambar foto profilnya harus dihapus, dan kenapa twit2nya juga musti dihapus? Saya semakin penasaran.

      Hapus